Uncategorized

Global Ideapreneur Week 2017

Hai haii
Alohaaaa. Apa kabar semuaa? Semoga baik-baik aja yaakk, aamiiinn 😄
Jadi-jadi, kali ini gue mau bercerita sesuatu yang lebih bermanfaat sedikit dibanding sebelum-sebelumnya. Apa tuuhh? Hahahahah
Kepo? Penasaran? Yukz lanjutin aja baca postingannya, hakhakhak *serious gue kebanyakan ketawa, hahaha* 😋
Jadi ohh jadi, seminggu yang lalu *hampir 2 minggu sik tepatnya*, gue ikut acara Global Ideapreneur Week 2017.
Ini acara apaa sik qaqaa?

Jadi Global Ideapreneur Week ini *yang kemudian disingkat jadi GIW* merupakan acara semacam lomba sekaligus pelatihan mengenai start-up gitu. Penyelenggaranya adalah Studec Internasional yang bekerjasama dengan MaGIC (Malaysia Global Innovation and Creativity Center). Acaranya 3 hari di MaGIC Coworking Space dari tanggal 21-23 April 2017 kemaren.
Naahh, disini gue mau cerita, gimana sik ceritanya gue bisa sampe lolos finalist dan gimana ceritanya juga gue akhirnya sampe nyasar di Malaysia..
Jadii, gue daftar buat ikutan ini event, gada harapan atau impian apalah. Ada sik, tapi yaa kek semacam alakadarnya gitulah, hoho. I mean, I have some willingness to join the event but I pretend nothing for it. Syaratnya kan ngumpulin essay start-up *ehh ato apa gitu, lupa* sama bayar uang pendaftaran Rp 100.000,-. Itu gue lakuin uda di detik-detik terakhir tuh, wkwkwk. Alhamdulillahnya masih keburu, cuma selang berapa menitlah dari penutupan pendaftaran.
Gue daftar yang individu waktu itu karena yaa dadakan itu tadi, wkwk. Sebenernya ide dasarnya bukan ide dadakan sik. Itu ide lama banget dari bertaun-taun lampau jaman gue masih di pondok, yang uda bolak-balik berganti konsep sampe akhirnya itu ide gue daftarin aja di ini start-up. Sapa tau beruntung yekaaann, wkwk.
Akhirnya, setelah berbulan-bulan nunggu gada kabar dan gue juga bahkan uda lupa kalo gue pernah daftar itu lomba, di awal bulan April pas gue mau berangkat ke Surabaya, gue dapet email yang isinya gue keterima sebagai finalist dengan partial scholarship buat ngikutin ini event. Kaget dong guee, wakakaka. Tetumbenan amat gitukan gue ‘lucky’ dalam urusan beginian 😂 Nah yaudah tuh, kan disuruh isi form kesediaan hadir sama bayar yang Rp 800.000,- *karena gue partia scholarship kan* dll dll. Paling lambat tanggal 15 April. Gue waktu itu masih galau ababil bakal berangkat atau engga karena masih ada urusan keluarga kan di Surabaya, jadi selow gitu deh.
Nah tanggal 8 gue balik dari Surabaya kan, karena temen gue nikah tanggal 9 April *ini ntar gue ceritain aja di tempat lain, haha* dan gue lupa pas Senen apa Selasanya gitu *tanggal 9 itu hari Minggu*, gue memutuskan buat ikut ini event. Berhubung belom ada dana, gue ngobrollah ke sahabat gue sang ketua HMI Korkom UI, Abang Acis ganteng pujaan hati seluruh wanita di jagat raya ini #alay. Oke akhirnya dengan dibantu doi, mulailah gue mengajukan proposal pengajuan dana ke senior-senior HMI.
Nah sampe tanggal 15, ternyata dana gue belom turun tuh, padahal kan uda deadline.  Yaudah, gue menghubungi panitianya dan katanya gapapa nyusul aja pas disana, yang penting berangkat dulu. Ohh yaudah, alhamdulillah kalo gitu mah guenya 😂
Yaudah, selama sisa-sisa hari itu gue berusaha mengumpulkan dana biar jadi berangkat kesana. dan setelah berusaha, berusaha, berusaha serta tidak lupa berdoa, ternyata dana gue masih kurang doonnggzz. Dana yang kekumpul baru 1/3 nya doang. Mulailah gue hopeless. Akhirnya setelah hubungin senior bolak-balik dll dll gue masih galau, akhirnya tepat pas lagi Pilkada DKI kemaren, 19 April 2017, gue memutuskan untuukk GAJADI BERANGKAT!
Kenapa?
Pertama, tiket murah itu cuma ada buat keberangkatan tanggal 19 malem. Nah sedangkan gue belom megang tiket sama-sekali. Beli tiket buat tanggal 20nya? Harganya mahal gilaaakk, hikz. Soalnya Jumatnya kan long weekend kartinian kan, jadi harga tiket pesawat dll dll pada ngelunjak naik semuaa. Dan gue belom ada dana yang lain-lainnya lagi juga.
Akhirnya setelah berbagai pertimbangan dan gue memutuskan gajadi berangkat, sahabat alay gue si Fitri malemnya nelpon. Biasalah curcol geje gitukan. Dan akhirnya gue bilang kalo gue gajadi berangkat. Toh gak rugi juga, karena kan kita bisa have fun sebelum doi cabs kerja ke Kalimantan untuk bertahun-tahun ke depan. Terus tante gue mau dateng ke Jakarta juga kaann. Sama ada beberapa hal yang emang harus gue fixin selama di Jakarta. Jadi kek semacam, nothing to loose gitu guenya juga. Uda kek yang, yaudalahyaa, emang belom rezeki kayaknya, hoho.
Dan ternyata, apa yang terjadi keesokan harinya mantemaaann? Tahukah kalian? Hahahaha 😏
Anyone can guess it? 😎
Yukz, kepoin terus kelanjutan kisah gue ke Malaysia ini di postingan selanjutnya, bisa diklik DISINI, hehe *langsung diamuk massa* #kabooorr #ampuunnnn 😂
Source
www.hijabersjourney.wordpress.com